Viral Tidak Manusiawi !! Waria Ini Dibakar Hidup-hidup Sama Preman, Ini Riwayat Mira di Cilincing




Waria Mira Dibakar Hidup-hidup, Sempat Minta Rokok ke Sopir Truk
Ilustrasi korban yang diduga dibakar hidup-hidup. (Medanheadlines.com/ist)

Suara.com - Mira, seorang transgender alias transpuan putus nyawa setelah dibakar hidup-hidup oleh sekelompok orang misterius di Cilincing, Jakarta Utara. Waria dibakar lantaran dituduh mencuri dompet dan telepon seluler milik salah satu sopir truk kontainer.

Kawan dekat Mira, ON (54) mengungkapkan, bahwa sosok Mira dikenal baik di kalangan teman-temannya. Menurutnya, walaupun agak sedikit cuek, Mira memiliki pribadi yabg baik.

"Orangnya sih masa bodo (cuek) baik sih sama teman," kata ON kepada Suara.com, Selasa (7/4/2020).

Bahkan menurut ON, Mira juga sering menebar kebaikan kepada para tetangga dimana tempat ia tinggal.

"Bahkan ya mas dengan tetangga juga baik," ungkapnya.

Lebih lanjut, menurut ON tidak ada perilaku yang mengarah ke tidakan melanggar hukum yang dilakukan Mira selama hidupnya. Hanya Mira disebut sering mendapat perlakuan diskriminatif.

"Cuma ya begitu deh tidak semua orang bisa terima LGBT itu dengan terbuka pasti pro-kontra," kata dia.

Sebelumnya, ON juga menjelaskan kronologi saat Mira dibakar hidup-hidup lantaran dituding mencuri.

Menurutnya, insiden tersebut terjadi pada Sabtu, (4/4/2020) malam. Mira sendiri tewas pada Minggu (5/4/2020) siang setelah sempat dibawa ke Rumah Sakit Koja.

"Meninggalnya Minggu pukul 12.00 WIB, dibakarnya Sabtu," kata ON.

ON lantas menuturkan insiden itu bermula ketika ada seorang sopir truk kontainer menuding Mira telah mencuri telepon genggam dan dompet miliknya. Sopir tersebut lantas mendatangi Mira yang tengah berada di sekitar kontrakan di kawasan Kalibaru, Cilincing, Jakarta Utara.

Mira yang merasa tidak mencuri itu pun membantah tudingan sopir truk kontainer tersebut. Kemudian, sopir truk kontainer tersebut pun menggeledah seisi kontrakan Mira dan tidak menemui barang bukti apapun.

Merasa tidak puas, sopir kontainer tersebut lantas diduga memanggil sekelompok preman yang biasa disebut sebagai bajing loncat alias bajilo untuk menemui Mira. Kemudian mereka pun menjemput Mira dan melakukan aksi pemukulan hingga yang bersangkutan babak-belur.

"Engggak lama kemudian ada yang datang bawa bensin sekitar dua liter. Di situ si Mira itu ditendang, dia jatuh ke aspal, diguyur pakai bensin," ungkap ON.

ON lantas menyebut bahwa orang yang menyiramkan bensin tersebut berjumlah dua orang yang merupakan bajilo. ON yang berada di lokasi pun sempat berupaya menahan aksi tidak manusiawi mereka namun tidak digubris.

Terkait kasus ini, polisi telah menangkap para pelaku yang menganiaya Mira hingga tewas. Kabarnya, kasus itu akan dirilis di Mapolres Metro Jakarta Utara, Rabu (8/4/2020) besok.

Artikel Asli

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel